20.06.00



Gedung Sate, dengan ciri khasnya berupa ornamen tusuk sate pada menara sentralnya, telah lama menjadi penanda atau markah tanah Kota Bandung yang tidak saja dikenal masyarakat di Jawa Barat, namun juga seluruh Indonesia bahkan model bangunan itu dijadikan pertanda bagi beberapa bangunan dan tanda-tanda kota di Jawa Barat. Misalnya bentuk gedung bagian depan Stasiun Kereta Api Tasikmalaya. Mulai dibangun tahun 1920, gedung berwarna putih ini masih berdiri kokoh namun anggun dan kini berfungsi sebagai gedung pusat pemerintahan Jawa Barat.
Seorang Keamanan Dalam (Kamdal) Gedung Sate, Yanto Rukmana, 48, yang telah bekerja selama 19 tahun di Kantor Pemerintah Provinsi Jawa Barat ini sering menjadi pemandu bagi para tamu yang datang ke Gedung Sate.

Beberapa rekannya menjuluki dirinya sebagai 'kuncen' Gedung Sate. Pada kesempatan ini, Yanto ingin berbagi fakta-fakta tentang Gedung Sate.

Berikut Faktanya:

1. Dahulu saat zaman penjajahan Belanda, Gedung Sate rencananya akan dijadikan kantor pemerintah pusat kolonial Belanda. Kota Bandung sebagai Ibu Kota Kolonialnya.
2. Tepatnya Gedung Sate di bangun pada tanggal 27 Juli 1920, peletakan batu pertama Gedung sate dilakukan oleh putri sulung Wali Kota Bandung, Bertus Coops yang menjabat pada tahun 1920.
3. pembangunan gedung sate melibatkan 2.000 orang, di antaranya pekerja dari China 150 orang, khusus untuk memahat batu dan kayu di gedung sate.
Selebihnya merupakan bangsa Indonesia yang 2 tahun sebelumnya telah membangun ITB dan Balai Kota Bandung yang dulunya merupakan gudang rempah-rempah.
4. Pembangunan Gedung Sate diarsiteki oleh insinyur terkenal pada zaman tersebut yaitu Ir. J. Gerber, lulusan University of Amsterdam. Dengan gaya arsitek indo-eropa.
5. Sistem konstruksi Gedung Sate menggunakan sistem konvensional yaitu dengan menggunakan persendian, sehingga Gedung Sate merupaka bangunan tahan gempa.
6. Dulu namanya bukan Gedung Sate, tetapi Gedung GB (Gouvernements Bedrijven) atau gedung pusat pemerintahan Kolonial Belanda.
7. Di atas Gedung Sate ada ornamen berbentuk jambu air dengan jumlah 6 jambu air, mengartikan sebuah kesuburan yang dimiliki tanah parahyangan dan jumlah 6 mengartikan biaya yang dibutuhkan untuk membangun Gedung Sate sejumlah 6 juta golden.
8. Karena berbentuk seperti sate, masyarakat Bandung menyebut gedung tersebut dengan sebutan Gedung Sate agar lebih mudah diucapkan, hingga saat ini.
9. Tahun 1980 Gedung Sate berubah menjadi kantor Provinsi Pemerintahan Jawa Barat semenjak Gubernur Jawa Barat ke-11, H. Aang Kunaefi.
10. Sebelumnya Gedung Sate merupakan kantor Departemen Pekerjaan Umum, di mana setiap tanggal 3 Desember diperingati Hari Bakti Pekerjaan Umum atau Hari Sapta Taruna, karena pada tanggal tersebut di tahun 1945 telah terjadi pertempuran di Gedung Sate.



Next
This is the most recent post.
Posting Lama

0 komentar:

Posting Komentar

↓ Artikel Paling Populer Ada di Bawah ↓

event sekitar BANDUNG

Try Out Nasional SBMPTN

Konser Swara Derma

Gema Tekno.9 UIN Bandung

Tax Grand Seminar Unpad

Floor For the Last Stand vol.2

Pages - Menu