Paid Promote

Sekitar Bandung
Minggu, 16 Januari 2022, 00.03.00 WIB
Last Updated 2022-01-16T12:19:14Z
BandungberitahukumInfokriminalsosial

SEORANG PRIA BERLUMURAN DARAH SETELAH DIKEROYOK SAAT PERJALANAN PULANG DI JALAN SUPRATMAN BANDUNG, DOMPET RAIB DIRAMPAS PELAKU

Advertisement

sekitarBANDUNGcom - Kejahatan jalanan kembali terjadi di sekitarBandung. Kali ini dilaporkan oleh teh Zia melalui pesan instan ke sekitarBANDUNGcom menimpa suaminya saat dalam perjalanan pulang melintas Jl. Supratman depan Pussenif/Taman Persib pada Jumat (14/1/2022) malam sekitar pukul 23.50 WIB.

"Lapor min suami saya kena begal, dompet di rampas waktu mau pulang sendirian jam 12 kurang lewat depan Pussenif habis lampu merah. Suami saya babak belur dipukulin sampè terluka karena sajam. Waktu di setopan mereka awalnya ngeliatin terus, pas lagi maju langsung ditarik jaket suami saya sampe jatoh dari motor, setelah jatoh pelaku tetep narik suami saya sampe keseret sekitar 5 meteran,, terus mereka nyerang suami saya, padahal suami saya udah sempat mau kabur, cuma karena keadaan kaki udah luka sama tangan juga, ya udah nekad dilawan aja daripada motor diambil juga. Nah liat ada perlawanan, temen pelaku ga terima jadi pada ngeroyok, sekitar 4 orang,, salah seekornya bawa sajam langsung nusuk pipi sama perut suami saya. Suami saya udah tersungkur gak berdaya karena luka senjata tajam itu masih tetep dipukulin, diinjek-injek sama di sayat senjata itu. Lalu begitu udah dapet jaket sama dompet, mereka langsng kabur." terangnya.
Saat ditanya mengenai kondisi jalan saat itu, teh Zia menerangkan bahwa kondisi jalan tidak terlalu ramai tapi masih ada beberapa warga yang melintas. Namun cukup disayangkan karena warga seolah bingung dan ketakutan saat suaminya dikeroyok oleh sampah masyarakat tersebut.
"Ada orang yang nanyain kenapa ada apa, si pelaku malah bilang suami saya nabrak katanya jadi ga ada yang nolong, ada pun cuma pada ngeliatin aja. Dompet uang ajah yang diambil, dompetnya dibuang di daerah taman lalu lintas ada yang nganterin driver maxim." lanjutnya.
Lebih lanjut teh Zia menerangkan bahwa suaminya memaksakan diri pulang ke rumah dan lanjut dibawa oleh keluarga ke RS. Santo Yusuf guna penanganan medis. Kejadian tersebut diakui oleh teh Zia belum dilaporkan ke pihak kepolisian karena menunggu kondisi dari suaminya stabil terlebih dahulu.



Editor: Dudi Abi